Kemenkop-Dekranas Dorong Pengembangan Batik Ternate

TERNATE, Indotimes.co.id – Koperasi dan UKM bersama Dewan Kerajinan Nasional (Dekranas) menggelar aneka dari mulai wirausaha pemula (WP) hingga perkoperasian.

“Bahkan, sesuai dengan permintaan dari daerah setempat, kita juga mengadakan pelatihan membatik,” kata Ketua Bidang Manajemen Usaha Dekranas Bintang , di sela-sela acara Pelatihan Vocational Ketrampilan Teknis Bagi SDM KUKM bidang Desain dan Pewarnaan , di Ternate, Maluku Utara, Senin (27/8).

Bintang berharap agar para peserta pelatihan yang diikuti puluhan perajin dan masyarakat dapat mengikuti pelatihan dengan serius. “Harus disiplin dan aktif dalam pelatihan, agar program tersebut di Ternate ada manfaatnya untuk masyarakat, khususnya bagi pengembangan batik asal Ternate,” tandas Bintang.

Bintang optimis bahwa ke depan batik Ternate memiliki prospek yang menjanjikan. “Saya melihat ada potensi besar yang harus terus kita tumbuhkan. Saya melihat ada semangat dari masyarakat Ternate untuk mewujudkan hal itu. Bahkan, dari sisi motif dan warna batik asal Ternate memiliki kekhasan tersendiri, seperti halnya daerah lain. Baik itu batik printing maupun ,” imbuh Bintang.

Baca juga :  PGN Tingkatkan Kehandalan Pasokan Gas Bumi di Jateng

Oleh karena itu, Bintang mendorong agar para perajin batik dan lainnya di Ternate agar tergabung dalam satu wadah koperasi. “Karena, dengan berkoperasi maka para akan mendapat banyak kemudahan dalam pengembangan usahanya, seperti akses pada permodalan, juga akses pemasaran,” kata Bintang lagi.

Dalam kesempatan itu pula, Bintang mengungkapkan bahwa 10 peserta terbaik pelatihan membatik akan mendapat dukungan langsung dari Kemenkop dan UKM berupa pembiayaan WP sebesar masing-masing Rp13 juta.

“Tentunya, 10 peserta terbaik juga nantinya akan diverifikasi lagi terkait persyaratan mendapatkan pembiayaan WP dari Kemenkop dan UKM. Misalnya, pendidikan minimal SMP dan usia tak lebih dari 45 tahun,” ujar Bintang.

Sebelumnya, Bintang juga berkesempatan mengunjungi dua batik ternama di Ternate, yaitu Batik Salawaku dan Batik Tubo. Batik Salawaku memiliki khas motif burung bidadari, pala dan cengkeh, serta gunung Gamalama. Sedangkan Batik Tubo merupakan batik dengan motif khas Halmahera.

Baca juga :  Menteri Puspayoga Resmikan Lembaga Sertifikasi Profesi Koperasi di Bali

“Saya tadi mendengar langsung bahwa batik Ternate selain masyarakat lokal dan turis lokal, juga disukai para turis dari Jerman, Prancis, dan . Karena, Ternate merupakan sejarah yang memiliki Kesultanan Ternate yang kondang ke seluruh dunia,” kata Bintang.