Sistem “Member Get Member” Jamin Kualitas Anggota Koperasi

DENPASAR, Indotimes.co.idKementerian Koperasi dan UKM menilai, sistem rekrutmen Koperasi Simpan Pinjam (KSP) Amoghasiddhi di Bali bisa menjadi contoh bagi koperasi-koperasi lain yang ingin meningkatkan jumlah anggotanya.

Deputi Kelembagaan, Kementerian Koperasi dan UKM Meliadi Sembiring mengatakan, sistem rekrutmen dengan pola member get member yang diterapkan Koperasi Amoghasiddhi akan menjamin kualitas anggota yang baru masuk.

“Sistem member get member yang diterapkan Koperasi Amoghasiddhi bisa menjamin kualitas anggota. Karena anggota baru yang masuk dikenali dan dijamin oleh anggota lama yang membawanya dan juga diterapkan sistem tanggung renteng,” kata Meliadi dalam keterangannya yang diterima di Jakarta, Senin (21/11/2016).

Dia juga menegaskan, rekrutmen anggota baru koperasi tidak bisa asal-asalan dan tidak bisa memaksakan siapapun jadi anggota koperasi.

Sebelumnya, Meliadi meresmikan kantor Koperasi Amoghasiddhi, Sabtu (19/11/2016) di Denpasar, Bali. Peresmian juga dihadiri Ibu Bintang Puspayoga dan Kepala Dinas Koperasi dan UKM Provinsi Bali, I Dewa Nyoman Patra.

Meliadi yang mewakili Menteri Koperasi dan UKM Puspayoga, mengapresiasi Koperasi Amoghasiddhi yang tegas menerapkan prinsip-prinsip koperasi yang hanya melayani anggota.

“Kunci keberhasilan usaha koperasi adalah partisipasi anggota sebagai pengguna jasa,” ujarnya.

Di sisi lain, keberadaan gedung yang menjadi kantor Koperasi Amoghasiddhi menarik perhatian Bintang Puspayoga dan Meliadi Sembiring karena gedung menggunakan energi solar panel. Penggunaan solar panel ini membuat Koperasi Amoghasiddhi mendapat penghargaan dari Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM).

Tercatat, Koperasi Amoghasiddhi didirikan pada 2005 namun baru memperoleh badan hukum tahun 2011. Koperasi ini diprakarsai oleh 31 pemuda lulusan Sekolah Tinggi Pemerintahan Dalam Negeri (STPDN).

Ketua Koperasi Amoghasiddhi Ketut Meniartha menambahkan, sistem member get member yang mereka terapkan telah membuat jumlah anggota bertambah signifikan. Kini anggota koperasi Amoghasiddhi berjumlah 2.000 orang. Aset mencapai Rp 19 Miliar yang sebagian besar berasal dari anggota.

“Pengurus berkomitmen menjadi koperasi mandiri, tidak bergantung pada dana dari luar,” katanya. (chr)