, Indotimes.co.id – “Semoga dengan pembangunan unit recycle house akan membantu warga masyarakat yang terkena dampak dan secara bertahap dapat memperbaiki dan mengembalikan kehidupan dan sosial seperti sebelum gempa terjadi.” Harapan diungkapkan Arya Bakrie selaku Ketua Bakrie Tanggap dalam sesi pembahasan recovery di dua wilayah di Indonesia, yaitu di Sulawesi Barat dan Kalimantan Selatan, akhir pekan lalu.

Masih ingat dengan gempa berkekuatan magnitudo 6,2 yang menguncang Kabupaten Mamuju dan Kabupaten Majene, Sulawesi Barat pada Januari 2021 yang lalu?. Ya, gempa ini telah meluluh lantakan banyak bangunan baik berupa fasilitas umum dan sosial serta rumah warga. Berdasarkan data yang dikeluarkan oleh pemerintah, sebanyak 1.701 unit rumah mengalami kerusakan baik itu rusak ringan, sedang maupun rusak berat.

Empat bulan , pada bulan April 2021 Yayasan Bakrie Amanah yang ditugaskan Bakrie Tanggap, bersama dengan DT Peduli dan Baitul Maal Muamalat bersepakat meluncurkan program rehabiltasi dan rekontruksi di Kabupaten Mamuju Sulawesi Barat berupa pembangunan kembali unit rumah warga terkena dampak gempa yakni Rumah Tangguh harapan Negeri.

Baca juga :  Gubernur Banten Hormati Proses Hukum Kejaksaan Tinggi Banten

Dengan konsep recycle house sebanyak 75 unit rumah sedang dibangun, tepatnya di Dusun Petakeang dan Dusun Talange, Galung, Kecamatan Tapalang Kabupaten Mamuju.

Konsep recycle house adalah pembangunan rumah dengan memanfaatkan rumah yang masih dapat digunakan kembali seperti kusen jendela, pintu, genteng dan kayu – kayu rangka rumah. Pembangunan rumah ini juga melibatkan masyarakat penyintas dengan pola gotong royong.

Konsep pembangunan ini telah disepakati bersama warga, demikian juga 75 warga yang menerima bantuan unit rumah pun dilakukan dengan musyarawah mufakat di antara warga penyintas. Pembangunan rumah ini diharapkan dapat rampung dalam tiga bulan ke depan sehingga dapat mengikuti arahan dan harapan Presidan Joko Widodo bahwa proses rekontruksi kembali dapat rampung enam bulan pasca terjadinya gempa.

Bakrie Amanah, sebelumnya, pada bulan Maret 2021 telah merampungkan pembangunan 1 (satu) unit MCK untuk  Puskemas Tapalang dan di Dusun Tampalang di bangun 1 (satu) unit MCK dan satu unit Bale Warga dan Madrasah Anak sebagai faslitas umum dan fasilitas sosial bagi warga terdampak agar tetap dapat berkegiatan.

Baca juga :  Hari Kedua Masuk Kantor, Calon Penumpang KRL di Stasiun Bogor Menumpuk

Program yang dilakukan oleh Bakrie baik itu fasilitas umum dan sosial maupun yang saat ini sedang dilakukan yakni pembangunan kembali rumah masyarakat yang terdampak bencana merupakan salah satu komitmen Kelompok Bakrie melalui Bakrie Tanggap sebagai satuan tugas yang menjalankan kepedulian dan respon Bakrie terhadap terjadinya bencana di Indonesia.

“Inilah implementasi dari TriMatra Bakrie, dengan nilai Keindonesiaan, dan Kemanfaatan serta Kebersamaan, program – program sosial yang ditujukan membantu setiap sendi kehidupan warga masyarakat termasuk respon terhadap terjadinya bencana di Indonesia dapat dijalankan melaui kolaborasi, yakni Kolaborasi Untuk Negeri,” tandas Arya Bakrie.