Jokowi: Kalau Keadaan Darurat, Kopassus Bisa Saya Gerakkan

JAKARTA, Indotimes.co.id – Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat berkunjung ke Markas Komando Pasukan Khusus (Kopassus) di Cijantung, Jakarta menyatakan, pasukan khusus milik TNI bisa digerakkannya jika dalam keadaan darurat.

“Ini merupakan pasukan cadangan yang pada saat emergency (bahaya), dalam keadaan darurat. Inilah pasukan cadangan yang bisa saya gerakkan,” kata Presiden usai acara pengarahan kepada prajurit Kopassus di Lapangan Upacara Markas Kopassus Cijantung Jakarta, Kamis (10/11/2016).

Jokowi mengatakan, sebagai Panglima Tertinggi dengan melalui Panglima TNI, dirinya bisa menggerakkan Kopassus untuk keperluan-keperluan khusus.

Ketika ditanya wartawan apakah ada kondisi darurat saat ini, Presiden menegaskan tidak ada masalah yang emergency pada saat ini.
“Tadi ada Kalau. Sekarang momentum Hari Pahlawan,” kata Presiden saat ditanya di depan sekitar 1.000 prajurit Kopassus usai mengikuti upacara pengarahan, seperti dilansir Antaranews.com.

Pada kesempatan itu, Presiden menyatakan sebagai generasi penerus bangsa rakyat Indonesia harus bisa mewujudkan cita-cita yang diperjuangkan oleh para pahlawan.

Baca juga :  Gerus Kepercayaan Publik, Pemberantasan Pungli Harus Massif

Dalam kunjungannya ke Markas Kopassus, Presiden juga diberi penjelasan tentang berbagai jenis senjata dan alat penunjang yang dimiliki serta kemampuan pasukan khusus ini. Usai memberikan pengarahan, Presiden juga menyalami para prajurit Kopassus dan foto bersama. Usai Foto bersama para pasukan khusus ini bernyanyi dan meneriakkan yel-yel semangat di depan Presiden. (Ram)