JAKARTA, Indotimes.co.id – Serikat Pekerja PT Perusahaan Listrik Negara (SP PLN) mendesak Presiden Jokowi untuk segera turun tangan mengatasi karut marutnya BUMN ketenagalistrikan.

Manajemen perseroan dinilai telah bertindak sembrono dalam mengelola perusahaan dan bahkan sudah sampai tahap salah urus. Hal itu ditunjukkan dengan berbagai kebijakan direksi yang blunder sehingga membuat beban PLN semakin berat.

Ketua Umum SP PLN Jumadis Abda menegaskan, salah satu bentuk kebijakan yang dianggap ngawur kebijakan take or pay, program 35.000 Megawati (MW) yang tetap dilanjutkan padahal pasokan listrik sudah surplus.

“Padahal biaya operasional PLN mencapai ratusan triliun. Sementara akibat pasokan yang berlebihan dan skema take or pay diberlakukan maka kelebihan pasokan tersebut tetap harus dibayar oleh PLN,” kata Jumadis Abda dalam konferensi persnya di Jakarta, Rabu (5/12).

Dengan kondisi ini secara otomatis akan menggerus keuangan PLN. Terbukti hingga triwulan III 2018 lalu kerugian yang dialami PLN mencapai Rp18,48 triliun. Diyakini kerugian PLN akan semakin membengkak hingga akhir tahun ini lantaran tidak ada kenaikan tarif PLN.

Baca juga :  Honor Pengganti THR Non PNS Pemprov Banten Segera Cair

Menurut Jumadis Abda, pihaknya sudah mengingatkan sejak lama terkait kebijakan-kebijakan direksi yang salah tersebut. Bahkan surat dari Menteri Keuangan Sri Mulyani pada September 2017 yang mengingatkan agar PLN berhati-hati dalam mengelola keuangan perseroan. Namun nyatanya direksi tidak memperhatikan dan justru terus memberlakukan kebijakan-kebijakan menyimpang tersebut.

“Kami sangat mengkhawatirkan kondisi PLN ini, namun sejak lama kita suarakan tapi tetap saja. Oleh sebab itu kita minta Presiden untuk mengganti direksi PLN yang membuat PLN semakin terpuruk serta menderita kerugian besar. Jangan berlarut-larut sebab kedepan akan membebani masyarakat,” kata Jumadis.

Lebih lanjut, dominasi swasta dalam proyek-proyek infrastruktur ketenagalistrikan dalam program 35.000 MW dianggap satu kebijakan yang paling absurd. Padahal kebutuhan riil sesuai hitungan hanya sekitar 20.000 MW. Artinya PLN harus menanggung kelebihan produksi dari swasta tersebut yang dibayar dalam mata uang dolar.

Baca juga :  Kolaborasi Pendidikan, Sinergi Bakrie Amanah & PT Citra Palu Minerals untuk Program Beasiswa Tangguh

Parahnya lagi akibat penggunaan dolar yang berlebihan membuat nilai tukar rupiah semakin terpuruk dan mendorong defisit transaksi berjalan semakin melebar.

“Apa yang kita sampaikan sebelumnya sekarang udah terlihat dan terbukti, kondisi keuangan PLN semakin tidak menentu. Kalau waktu itu kita didengar mungkin keadaannya tidak seperti ini,” kata dia.

Kebijakan lain yang dinilai SP PLN menyimpang adalah tidak dijalankannya kesepakatan berupa perjanjian kerja bersama (PKB) terutama terkait dengan hubungan industrial dengan pekerjanya. Seperti masa pensiun menjadi 46 tahun padahal dalam ketentuan dalam PKB adalah usia 56 tahun.

Selain itu adanya kebijakan yang memungkinkan direksi dapat melakukan pemutusan hubungan kerja ( PHK) sewaktu-waktu tanpa mengikuti ketentuan yang berlaku.

Kebijakan tersebut, lanjut Jumadis, dianggap sebagai upaya pelemahan dari internal PLN terutama bagi pekerja-pekerjanya yang dianggap vocal.

Dia berharap segera ada perbaikan internal di PLN khususnya dari direksi yang langsung dilakukan oleh Presiden Jokowi. Apabila dalam dua bulan kedepan, tidak ada tindak lanjutnya, SP PLN yang terdiri dari 49 DPD dengan jumlah anggota 35.000 pekerja yang tergabung dalam SP PLN akan melakukan mogok kerja.

Baca juga :  MATRADE Gelar Market Immersion Mission to Jakarta

“Mudah-mudahan kita tidak sampai jadi mogok kerja karena itu akan merugikan masyarakat juga. Tapi kalau seandainya hal ini tidak diindahkan juga ya kami akan gunakan hak kami yang dilindungi Undang-Undang untuk mogok kerja 7 hari,” katanya.