Asia Para Games 2018 Tidak Pertandingkan Sepak Bola

Solo, Indotimes.co.id – Indonesia sudah dipastkan kehilangan satu medali emas pada ajang Asian Para Games 2018 di Jakarta pada 6-13 Oktober mendatang. Pasalnya cabang sepak bola tidak dipertandingkan, padahal sebagai tuan rumah Indonesia sangat berperluang meraih emas, apalagi pada ASEAN Para Games di Malaysia tahun lalu, “Tim Merah Putih” meraih emas, setelah di final mengalahkan juara bertahan Thailand.

Tidak dipertandingkannya Cerebral Palsy (CP) atau sepak bola khusus para disabilitas, bukan kehendak Indonesia selaku tuan rumah, namun karena mengacu pada aturan dari Asian Paralympic Committee (APC) menyarankan untuk tidak mempertandingkannya, karena mengacu Paralympic Games (Olimpiade para Disanbilitas) di Tokyo 2020 juga tidak dipertandingkan.

“Semua pertandingan yang dimainkan di Asian Para Games mengacu pada Paralympic Games. Jadi Asian Para Games ini juga menjadi ajang kualifikasi atau jalan menuju Paraympic Games Tokyo 2020,” kata Waluyo, Binpres National Paralympic Committee (NPC) Indonesia, di Solo, Jawa Tengah, Rabu (5/9).

Baca juga :  PB PRSI Kirim Perenang Limit -A ke Olimpiade Remaja 2018

Menurut Waluyo memang agak janggal pada pagelaran multi event olahrag kaum disabilitas tanpa sepak bola terasa janggal. Gengsi olahraga ini sangat tinggi dan banyak diminati. Tapi, itu tak bisa dihindari pada Asian Para Games 2018 kali in di Jakarta.

“Cerebral Palsy (CP) sepak bola tak masuk 18 daftar cabang olahraga yang dipertandingkan di Asian para Games 2018. Tapi, bukan berarti tuan rumah Indonesia tidak bersedia menggelar. Sebaliknya, tanpa sepak bola, Indonesia melepas peluang medali emas,” ungkap Waluyo.

Waluyo menjelaskan memang untuk level ASEAN, sepak bola masih dipertandingkan. Indonesia memiliki tim sepak bola CP yang mumpuni. Pada ASEAN Para Games 2017 di Malaysia, tim sepak bola CP Indonesia berhasil meraih medali emas setelah menekuk Thailand di final.

Waluyo menambahkan untul level Asia (Asian Para Games) sepak bola juga banyak peminantnya, bahkan Tim Iran sebagai juara bertahan Asian Para Games di Incheon pada tahun 2014 juga ingin sepak bola dipertandingkan. Namun apa boleh buat aturan seperti itu, sebagai tuan rumah Indonesia tak bisa berbuat apa-apa, karena aturan seperti itu. Dan yang pasti Indonesia dirugikan oleh aturan baru tersebut.

Baca juga :  Jemput Kedatangan Kontingen Olmpiade Terakhir, Menpora Sampaikan Undangan Presiden Jokowi

“Tapi, kita tak bisa mengelak. Semua cabang olahraga yang dipertangkan sudah ditetapkan oleh APC, hanya 18 cabang olahraga saja yang disetujui. Kita hanya melaksanakan saja. Jadi yang datang ke APG bukan hanya untuk menang, tapi juga mencari tiket ke kualifikasi Paralympic Games di Tokyo 2020,” pungkas Waluyo.