SOLO, Indotimes.co.id – Menteri Pemuda dan Olahraga () Zainudin Amali didampingi Presiden NPC Indonesia, Sheny Marbun meninjau protokol kesehatan terhadap persiapan atlet pelatnas National Paralympic Committee (NPC) Indonesia yang disiapkan ke ajang Paralimpiade Tokyo 2021, di Kusuma Sahid Prince Hotel, Solo, Jawa Tengah, Minggu (18/4) sore.
Menpora mengatakan, setiap kunker ke Solo, dirinya selalu menyempatkan diri meninjau dan memotivasi para atlet yang berjuang mengharumkan nama bangsa dan negara. “Saya kalau ke Solo, pasti menyempatkan melihat pelatnas, karena saya ingin para atlet harus merasa bangga menjadi bagian dari perjuangan bangsa Indonesia,” kata Zainudin.

Menurut Zainudin, dalam grand design keolahragaan Nasional, pemerintah menargetkan saat 100 tahun kemerdekaan RI, yakni 2045. Indonesia sendiri saat ini masih mengikuti proses bidding menjadi tuan rumah olimpiade dan paralimpiade 2023 nanti. “Kami menargetkan prestasi atlet NPC Indonesia masuk lima besar dunia menjelang 100 tahun Indonesia merdeka. Ini bukan sekadar angka, tetapi melalui kajian ilmiah dari diskusi dengan NPC,” ujarnya.

Baca juga :  Ketum PSSI Suntik Motivasi Pemain Timnas U-16

Menteri asal Gorontalo ini juga merespons baik pelaksanaan protokol kesehatan yang sudah dijalankan selama pelatnas di Kota Solo. “Atlet yang disiapkan untuk Paralympiade Jepang kita awasi dengan prokes ketat. Satu kamar satu atlet dan berangkat latihan menggunakan satu cabor satu bus,” tandasnya.

Dalam kesempatan tersebut, Presiden NPC Indonesia, Sheny Marbun menyampaikan pelaksanaan pelatnas di Kota Solo berjalan sesuai dengan protokol kesehatan sangat ketat. Sheny menyampaikan, saat ini sudah 15 atlet yang lolos memenuhi catatan olimpiade. NPC Indonesia menargetkan 23-25 pemain untuk lolos ke Paralympic Jepang 2021.”Target kami 1 emas dari cabor bulu tangkis. Harapannya sih lebih dari satu emas,” pungkas Sheny