Kontribusi Koperasi Terhadap PDB Diproyeksikan Terus Meningkat

TANGERANG, Indotimes.co.id – Menteri Koperasi dan UKM AAGN Puspayoga menegaskan, bila koperasi dikelola dengan baik dan benar akan memberikan sesuatu yang positif bagi pengurus dan anggota koperasi.

Selain usaha koperasinya bisa menjadi berkembang dan besar, juga berdampak positif bagi perekonomian nasional.

“Lihat saja, Produk Domestik Bruto (PDB) sumbangan dari koperasi biasanya hanya satu komaan, dalam dua tahun ini telah menjadi 4,41persen. Kita berharap tahun depan kontribusi terhadap PDB akan terus meningkat menjadi di atas 5 persen,” kata Puspayoga pada acara Milad ke-4 dan 14 tahun beroperasi sekaligus peresmian kantor pusat Koperasi Syariah (Kopsyah) Benteng Mikro Indonesia (BMI) di kawasan Paramount Land, Gading Serpong, Kabupaten Tangerang, Banten, Senin (20/3).

Untuk itu, pihaknya harus terus kerja keras dengan terus menggulirkan program reformasi total koperasi.
Pada acara yang juga dihadiri Bupati Tangerang A Zaki Iskandar, Menkop Puspayoga menyatakan apresiasinya atas keberpihakan Pemkab Tangerang dalam pengembangan koperasi dan UMKM di wilayah Kabupaten Tangerang.

Baca juga :  Teten Masduki Rancang Program 100 Hari Pemberdayaan KUMKM

Selain itu, Puspayoga  mendukung penuh niat dari Kopsyah BMI untuk turut serta menyalurkan kredit usaha rakyat (KUR).

“Secara kesehatan koperasi, saya tidak meragukan Kopsyah BMI. Namun, saya memberi saran agar segera membenahi sistem onlinenya, atau IT,” katanya.

Saat ini, tercatat ada 32 koperasi yang sedang dikaji agar menjadi penyalur KUR.

Selain mengembangkan koperasi, menurut Puspayoga, kementeriannya juga memiliki tugas meningkatkan rasio wirausaha di Indonesia.

Saat ini, rasio wirausaha Indonesia berdasarkan data BPS sudah mencapai 3,1 persen, dari sebelumnya 1,65 persen.

“Ada 17 kementerian dan lembaga yang mengembangkan wirausaha. Kemenkop dan UKM menjadi koordinator dalam pembinaan UMKM di seluruh Indonesia. Makanya, kita banyak melakukan kerja sama dengan kementerian dan lembaga lain, serta butuh dukungan penuh dari para gubernur, bupati, dan walikota di seluruh Indonesia. Tujuannya, untuk meningkatkan jumlah rasio wirausaha di Indonesia,” kata Puspayoga.

Baca juga :  Permenkop No 8/2018 Permudah Akses Permodalan ke LPDB - KUMKM

Berkembang Pesat

Sementara itu, Presiden Direktur Kopsyah BMI Kamaruddin Batubara menjelaskan, kinerja koperasinya telah berkembang dengan pesat dengan memiliki jumlah anggota 122.190 orang anggota, 516 orang karyawan pada empat kantor cabang dan 31 kantor cabang pembantu.

“Modal sendiri sebesar Rp106 miliar, aset kelolaan sebesar Rp301 miliar, dan volume pinjaman keanggotaan antara Rp40-50 miliar perbulan dengan NPL relatif kecil hanya 0,4 persen,” ujar Kamaruddin.

Kamaruddin juga menegaskan, bila koperasi besar maka akan bisa bersaing dengan unit usaha lainnya, termasuk usaha besar.

“Kami butuh dana besar untuk terus berkembang. Selain terus mendorong orang untuk menjadi anggota koperasi dan menyimpan di koperasi, kami juga bermitra dengan sumber-sumber dana dari Rusia, AS, Belanda, dan Australia”, ungkap dia.

Dia menambahkan, Kopsyah BMI masuk di pembiayaan sektor usaha yang tidak disentuh oleh perbankan, seperti sanitasi dan air. Bahkan, Kopsyah BMI memiliki pembiayaan perumahan tanpa uang muka bagi anggota.

Baca juga :  Perkuat Permodalan KUMKM, LPDB Salurkan Dana Bergulir Rp211 M di Sumsel

Terkait hal ini, Bupati Tangerang A Zaki Iskandar berharap agar koperasi, khususnya Kopsyah BMI, agar terus berkembang menjadi besar agar tidak dipandang sebelah mata.

“Di samping itu, agar koperasi tidak dianggap semata-mata kegiatan sosial, melainkan sebagai unit usaha yang bisa menjadi roda penggerak ekonomi masyarakat. Oleh karena itu, Kopsyah BMI bisa menjadi contoh bagi koperasi dan unit usaha lainnya yang ada di Kabupaten Tangerang,” katanya. (chr)