Kospin Jasa Resmi Sebagai Koperasi Penyalur KUR Pertama

PEKALONGAN, Indotimes.co.id – Menteri Koperasi dan UKM AAGN Puspayoga meresmikan Koperasi Simpan Pinjam (Kospin) Jasa sebagai penyalur kredit usaha rakyat (KUR) pertama kalinya.

Peresmian tersebut ditandai dengan penyerahan piagam penghargaan kepada Ketua Kospin Jasa Andi Arslan Djunaid sebagai Koperasi pertama penyalur KUR.

Kospin Jasa yang berdiri sejak 1973 memiliki aset sebesar Rp 5,8 triliun, sedangkan simpanan anggota Rp 5,3 triliun dan pinjaman mencapai Rp 3,8 triliun dan SHU hingga Rp 42 miliar. Anggota Kospin Jasa tersebar di berbagai daerah di Indonesia dengan jumlah 13.000 orang.

Menteri Puspayoga mengatakan, hingga akhir November 2016 sudah 32 koperasi yang mengajukan sebagai penyalur KUR dan sekarang dalam tahap verifikasi.

“Kospin Jasa merupakan inspirasi bagi Indonesia untuk mewujudkan pemerataan kesejahteraan. Pertumbuhan ekonomi yang tinggi tidak ada artinya jika hanya menimbulkan kesenjangan yang semakin besar,” kata Puspayoga dalam keterangannya di Jakarta, Minggu (18/12/2016).

Baca juga :  LPDB Targetkan Pencairan Dana Maksimal 21 Hari

Pada acara tersebut, Ketua Umum Kospin Jasa Andi Arslan menyerahkan penyaluran KUR kepada dua anggota, yaitu Gunawan seorang pengusaha batik dan Basuki pengusaha sembako dengan nilai KUR masing-masing Rp 15 juta dan Rp 10 juta.

Kospin Jasa Resmi Sebagai Koperasi Penyalur KUR PertamaAndi Arslan juga menyampaikan terima kasih kepada Menteri Puspayoga yang telah memberikan kesempatan kepada koperasi berperan dalam penyaluran KUR.

Gunawan yang ditemui usai menerima penyerahan KUR secara simbolis mengatakan kredit yang diterimanya merupakan modal yang sudah lama diharapkan meningkatkan usahanya. Produksi batik Gunawan saat ini masih sangat kecil, hanya 100 lembar per bulan. Dia bertekad meningkatkan produksi batik namun selama ini terganjal modal, padahal permintaan semakin meningkat.

“Saya sangat berterimakasih mendapatkan kesempatan menerim KUR dengan bunga rendah hanya 9 persen. KUR yang saya terima akan menjadi tambahan modal untuk meningkatkan usaha saya,” kata Gunawan.

Baca juga :  Nasyiatul Aisyiyah Diajak Kembangkan Ekonomi Syariah

Koperasi penyalur KUR harus memenuhi kriteria, yaitu memiliki kinerja baik dan sehat, bekerja sama dengan perusahaan penjamin dalam penyaluran KUR, memiliki sistem online data KUR dan sistem informasi kredit program (SIKP).

Peresmian dilaksanakan di gedung Pusat Pendidikan dan Pelatihan (Pusdiklat) Kospin Jasa, Pekalongan, Jawa Tengah bersamaan dengan peringatan HUT Kospin Jasa ke-43, Sabtu (18/12) malam yang juga dihadiri Walikota Pekalongan Achmad Alf Arslan Djunaid. (chr)