JAKARTA, Indotimes.co.id – Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora ) meminta semua pihak yang telibat dan terkait dengan Kompetisi Liga 1 dan Liga 2 memiliki komitmen mengikuti aturan untuk menjamin adanya izin terkait kegiatan tersebut.

Hal tersebut dikatakan Zainudin seusai bersilaturahmi secara virtual dengan olahraga di Wisma , Kamis (18/2) siang.

Didampingi Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan dan Direktur Utama PT. Liga Indonesia Baru (LIB) Akhmad Hadian Lukita, Zainudin berharap pertemuan atau silaturahmi menjadi tolok ukur terkini untuk pihak kepolisian memberi serta izin resmi agar kompetisi di Indonesia bisa bergulir.

Selain bersilaturahmi dengan pemilik klub 1dan 2, serta pimpinan suporter, dalam.kesenpatan itu juga membahas sial pramusim serta Liga 1 dan 2 musim 2021.

Zainudin juga menyampaikan bahwa, keadaan saat ini tidak dalam kondisi yang normal sehingga butuh dukungan semua pihak termasuk dari pemilik klub dan seporter untuk mensukseskan turnamen ini.

“Kita harus memberitahukan kepada pemilik klub dan seporter bahwa kondisi sekarang ini bukan kondisi yang normal sehingga kita membutuhkan kebersamaan untuk menjaga ini. Kalau kita punya komitmen bersama untuk memajukan sepakbola dan melakukan kompetisi dengan baik maka kita harus menjaga bersama-sama. Kalau ini dilanggar akan ada saksi dari kepolisian. Karena itu saya harus menjamin turnamen ini bisa sukses,” ujarnya.

Zainudin mengatakan bahwa, penghentian kompetisi ini sangatlah berat bagi PSSI dan LIB. “Saya saja yang hanya menyampaikan untuk meminta supaya Liga ini berhenti beratnya setengah mati. Saya tidak bisa membayangkan beban yang dipikul oleh dan Direktur LIB,” jelasnya.

“Karena itu, dalam kesempatan ini saya menyampaikan bahwa penghentian kompetisi bukan kesalahan PSSI maupun Liga, tapi ini karena situasinya. Tidak ada satupun yang bisa memprediksi bahwa jalan covid ini akan berakhir. Negara-negara lain juga melakukan itu, ” tambahnya.

Menteri asal Gorontalo ini melanjutkan, sekarang ini terbuka kesempatan untuk melakukan turnamen. Semoga dalam waktu dekat segera bisa dimulai, tapi perlu ada komitmen dari pemilik klub, pimpinan seporter, PSSI dan pengelola kompetisi untuk benar-benar melaksanakan apa yang sudah dikomitmenkan dengan pemerintah dan pihak kepolisian bisa dijalankan.

“Saya melakukan ini karena saya harus bisa menjamin bahwa, turnamen ini bisa jalan. Saya juga sudah melaporkan kepada Presiden bahwa PSSI dan LIB sudah siap mengelar turnamen maupun kompetisi dengan penerapan protokol yang ketat, ” tandasnya.

Zainudin menambahkan, kalau komitmen ini tidak bisa dijaga bersama-sama, maka keinginan kompetisi tidak mungkin bisa sesuai yang kita harapkan. Karena itu, partisipasi, kontribusi dan keterlibatan dari pemilik klub dan pemimpin seporter sangatlah signifikan terhadap suksesnya penyelengaraan turnamen maupun kompetisi.

“Karena itu, pertemuan ini untuk meminta komitmen dari kita semua untuk menjaga kepercayaan dari pemberi izin,” pungkasnya.