, Indotimes.co.id — Pengamat Universitas Gajah Mada (UGM) Dodi Ambardi mengatakan peningkatan elektabilitas tak lepas dari kinerjanya yang ciamik dalam memimpin . Oleh karenanya, Dodi tak heran jika Erick masuk jajaran tertinggi dalam survei elektabilitas calon presiden (cawapres) 2024 yang dilakukan Poltracking Indonesia.

Dalam simulasi lima nama cawapres, Erick menduduki posisi kedua dengan tingkat elektabilitas sebesar 16,0 persen, di bawah Sandiaga Uno yang sebesar 18,2 persen. Keduanya berada di atas AHY dengan 14,1 persen, Ridwan Kamil sebesar 11,4 persen, dan Puan sebesar 7,2 persen. Dodi mengatakan, Erick dan Sandiaga telah dikenal publik karena mereka memiliki gelanggang kerja sebagai menteri.

“Dari situ, mereka berdua memiliki kemungkinan besar untuk terekspos media. Jika kerja mereka bagus, maka gaung kerja mereka akan semakin menopang mereka,” ujar Dodi pada Kamis (9/6).

Sementara itu, lanjut Dodi, AHY dikenal publik berkat tim publisitasnya yang terus bekerja, meskipun AHY bukan seorang menteri. Dodi memperkirakan, elektabilitas Erick masih akan terus meningkat mengingat sejumlah Kementerian BUMN yang menyentuh isu penting tentang kesempatan kerja di BUMN, dengan , yang juga memberikan ekspos positif terhadap Erick.

Untuk menjaga tren positif tersebut, Dodi mengatakan ada satu tantangan baru yang harus dijawab Erick setelah memberikan amanah baru untuk membantu dalam mengelola kehutanan sosial.

“Itu isu penting, itu isu yang bisa membantu perbaikan nasib petani, itu juga isu yang bisa menguji dan menaikan citra positif Erick. Jadi, operasionalisasi perintah itu perlu disegerakan,” tandas Dodi.