Tim Badan Geologi KESDM Tinjau Lokasi Gempa

JAKARTA, Indotimes.co.id – Tim tanggap darurat Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi Kementerian ESDM segera menuju bumi yang mengguncang wilayah Pidie Jaya, pada Rabu pagi (7/12/2016).

Kepala Badan Geologi Ego Syahrial mengatakan, berdasarkan posisi pusat gempa bumi dan kedalamannya, kejadian ini disebabkan aktivitas sesar aktif di daerah Samalanga.

“Sesuai informasi dari GFZ, mekanisme sesar tersebut berarah timur laut-barat daya,” katanya dalam keterangan persnya di Jakarta, Rabu.

Menurut Ego Syahrial, beberapa bangunan dilaporkan mengalami kerusakan gempa yang diperkirakan pada skala V-VI MMI.

Goncangan gempa terasa di daerah Bireun, Sigli dan pesisir Aceh bagian utara dan timur.

Kondisi geologi daerah terdekat pusat gempa tersebut disusun oleh batuan berumur kuarter dan batuan sedimen berumur tersier.
“Sebagian batuan tersier telah mengalami pelapukan,” ujarnya.

Goncangan gempa, menurut dia, akan terasa kuat pada batuan kuarter dan tersier, yang telah mengalami pelapukan, karena bersifat urai, lepas, dan belum kompak (unconsolidated).

Baca juga :  Peduli Nasib Pekerja Sektor Informal, Brand Fesyen Roughneck 1991 Gandeng Warteg Kharisma Bahari Salurkan 10 Ribu Paket Makanan

Berdasarkan informasi BMKG, gempa yang terjadi Rabu pukul 05.03 WIB berpusat di darat pada koordinat 5,19 LU dan 96,38 BT, dengan magnitudo 6,4 SR pada kedalaman 10 km, berjarak 35,8 km barat Kota Bireun dan 51,1 km tenggara Kota Sigli.

Ego menegaskan, gempa tidak menimbulkan tsunami, karena pusat terletak di darat.

“Masyarakat diminta agar tetap tenang dan mengikuti arahan serta informasi dari petugas BPBD setempat. Jangan terpancing oleh isu yang tidak bertanggung jawab mengenai gempa dan tsunami,” katanya.

Dia juga meminta, masyarakat tetap waspada dengan kejadian gempa bumi susulan, yang diperkirakan berkekuatan lebih kecil. (chr)