Wapres Jusuf Kalla Terima Kunjungan Presiden OCA

JAKARTA, Indotimes.co.id – Wakil Presiden (Wapres) Jusuf Kalla menerima Kunjungan Presiden Dewan Olimpiade Asia (OCA), Sheikh Ahmad Al Fahad Al Sabah, Minggu (15/10) sore di Ruang Bhinbin, INASGOC Head Quarter, Wisma Serbaguna, Senayan, Jakarta.

Menurut JK kunjungan Presiden OCA ke Indonesia untuk menandatangani kesepakatan terbaru antara Komite Olimpiade Asia (OCA) dengan Indonesia selaku tuan rumah Asian Games 2018 yang tertuang dalam Host City Contract (HCC).

Kesepakatan ini akan mempelancar pendanaan dari pihak sponsor dalam penyelenggaraan pesta olahraga bangsa Asia ke depannya.

“Dengan adendum (tambahan pasal yang terpisah dan perjanjian pokok) dalam HCC terbaru akan mempelancarkan penyelenggaraan Asian Games 2018 bisa bekerja lebih maksimal. Selain itu, untuk meningkatkan kualitas Asian Games 2018 dan untuk mengefisienkan pendanaan Asian Games 2018 dan juga memperjelas tanggung jawab dari masing-masing pihak dalam penyelenggaraan Asian Games 2018,” ujar Wapres.

Baca juga :  Ketua KPK Diundang Dalam Pelantikan Pengurus KONI Pusat

Wapres mengatakan sudah disepakati bahwa di Asian Games 2018 ini mempertandingkan 40 cabang olahraga dengan total 462 nomor. Begitu juga dengan perkembangan dari pihak sponsor juga berjalan baik.

“Sehinga diharapkan, penyelenggaraan Asian Games akan berjalan dengan baik,sesuai denga jadwal yag direncanakan, “ ujar Wapres yang juga didampingi Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Puan Maharani, Menteri Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono, Gubernur Sumatera Selatan Alex Noerdin dan Ketua Pelaksana INASGOC Erick Thohir.

Peluang Besar

Sementara itu, Menpora Imam Nahrawi mengatakan, bahwa ini peluang besar bagi Indonesia untuk melihat secara detail peluang-peluang tersebut, bahwa nomor even yang akan kita ajukan lebih lanjut.  Tentu berikutnya, kami akan minta kepada INASGOC dan KOI untuk membicarakan lebih lanjut berkaitan beberapa nomor-nomor di cabang olahraga seperti yang kami sampaikan ke OCA.

Baca juga :  Oneprix Championship 2021 Putaran Dua Siap Digelar Akhir Minggu Ini

“Namun demikian peluang  ini juga tidak boleh disia-siakan karena bisa jadi nomor-nomor event yang tidak  mendapat tempat dan tidak begitu dikenal maka masih mungkin untuk  dilakukan pembicaraan lebih lanjut, karenanya peluang ini tidak  boleh disia-siakan harus kita maksimalkan sebaik mungkin,” ujar Imam.

Menpora berharap, nomor pertandinga tersebut secepatnya selesai agar kita semua fokus untuk menyiapkan atlet sedini mungkin karena sekarang ini kita sedang menyiapkan atlet di semua cabang olahraga.

Presideb OCA Sheikh Ahmad Al Fahad Al Sabah, yang melakukan kunjungan singkat di Jakarta hingga Senin, 16 Oktober, HCC terbaru itu sudah mencakup semua keputusan akhir antara OCA dengan tuan rumah Asian Games 2018. Karena itu, ia menekankan kepada Indonesia untuk fokus terhadap persiapan penyelenggaraan agar pesta olahraga yang berlangsung, 18 Agustus – 2 September 2018 itu berjalan dengan baik.

Baca juga :  IBL Serahkan Daftar Seluruh Peserta ke Kemenpora untuk Vaksin Covid

“HCC terbaru ini sudah merangkum semua usulan, kepentingan, dan kemampuan, baik OCA dan juga INASGOC dalam mempersiapkan Asian Games 2018. Ini hal positif bagi kami karana pemerintah Indonesia memperlihatkan dukungan penuh agar Asian Games 2018 berlangsung sukses,” kata Sheikh.

Terpisah Ketua Pelaksana INASGOC, Erick Thohir mengatakan  kini dengan adendum di HCC terbaru itu, (dana sponsor) bisa jauh hari sebelumnya dicairkan, terutama saat akan diperlukan oleh INASGOC untuk penyelenggaraan.

Ditambahkan Erick dalam HCC terbaru juga ditetapkan cabang dan nomor pertandingan yang sudah final dengan mengakomodir usulan dari OCA dan pertimbangan kita sebagai tuan rumah.

“Saya yakin, HCC terbaru ini akan melancarkan pendanaan dan penyelenggaraan sehingga lebih menguntungkan Indonesia,” pungkas Erick Thohir.